Begini Rasanya Patah Hati di Usia Kepala 3

Saya nggak pernah menyangka akan merasakan patah hati lagi di usia kepala 3, di saat segala hal terasa sudah sangat settle. Ya ampun, patah hati itu adalah suatu keadaan di mana suasana perasaan naik turun tidak terkontrol. I hate that state of heart. Mau ngapa-ngapain rasanya nggak enak. Buat saya, patah hati itu campuran perasaan menyesal dengan banyak pertanyaan “what ifs” hingga sedih karena kehilangan.

Dan jujur…. Sudah lama sekali saya tidak mengalami gejolak perasaan seperti itu.

Semenjak menikah di 2008 lalu, hidup saya stabil. Masalah terkait hati skalanya kecil, nggak sampe mengguncang riak kehidupan. Semua bisa diselesaikan dengan berkomunikasi; duduk semeja sambil makan makanan kesukaan lalu bicara. Mungkin butuh lebih dari 1x makan bersama, mungkin butuh beberapa kali pelukan manja tapi pada intinya semua masalah bisa diselesaikan. Semua masalah ada penyelesaiannya. Dan saya sudah terbiasa dengan pola seperti itu. Itu membuat saya nyaman. Ah manusia, pola berulang memang bikin nyaman ya. :mrgreen:

Dan ketika hal tersebut berubah, hidup saya kacau.

 

Semuanya berawal dari sini

Pernah dengar pepatah ibu-ibu yang bilang bahwa cari pembantu atau suster itu kayak cari jodoh? Percayalah, itu nyata adanya. Apalagi pembantu atau suster kan tinggal serumah, ya jelas makin kayak jodoh aja kan?

Ceritanya begini, ingat di artikel ini saya pernah cerita kalau saya punya suster yang baik hati dan cocok banget sama keuarga saya? Nah, namanya adalah suster Erna. Ia mengasuh Basti dari usia 2 minggu. Ia mengerti maunya saya gimana, tahu bersikap, sopan santunnya tinggi, jarang mengeluh dan baik hati. Intinya saya sayang banget sama dia. Jangan tanya soal gaji, dst, selalu saya naikkan pada waktunya, juga bonus-bonus. Ia ikut saya hingga Basti berusia 2 tahun. Lalu pas lebaran sebelum pulang kami ada percakapan model gini.

“Bu, kalau saya nggak balik lagi gimana?”

“Kenapa nggak balik? Kemarin bilangnya mau urus Basti sampe gede.”

“Iya, pengen urus Abang Basti sampe gede.”

“Saya senang sama kerjaan kamu. Kalau kamu balik, saya senang, tapi kalau kamu nggak mau balik ya udah gpp.”

Itu adalah jawaban diplomatis saya. Saya nggak mau si suster gede kepala merasa sangat dibutuhkan jadi saya jawab begitu. Satu yang saya nggak tahu, dia bertanya karena berharap ditahan sama saya. Ternyata dia disuruh bapaknya untuk rujuk sama mantan suaminya udah dari tahun lalu tapi selalu bisa lolos karena ada omongan saya yang bilang masih butuh pekerjaan dia. Nah, berhubung kemarin itu saya bilang “nggak balik gpp” jadi dia nggak ada alasan lagi menghindar dari suruhan bapaknya kawin. Jadi pas lebaran, kawinlah dia di kampung.

Saat dia ngabarin kalau udah kawin dan nggak bisa balik lagi. SAYA BENGONG. Pas terima teleponnya rasanya kayak disambar gledek. Saya nggak fokus. Saya bingung sampe cuma bilang “selamat”.

 

PERASAAN-PERASAAN YANG MUNCUL SAAT PATAH HATI (LAGI)

Begini…. Saya nggak siap ditinggal kawin (Tsaaah bahasanya 😀 hahaha) tapi jujur memang itu yang saya rasakan. Saya nggak nyangka doi kawin bok! Saya tau dia punya mantan suami tapi katanya nggak mau balik karena pernah mukul dia. Jadi rasanya kayak ada lubang gede banget di hati saya pas dia bilang kalo dia kawin.

Dan perasaan ini menjengkelkan buat saya karena sudah bertahun-tahun perasaan dan emosi saya stabil. Lalu tiba-tiba diguncang begini, saya mesti kehilangan seseorang yang udah 2 tahun tinggal bareng, cocok banget, ngerti banget demi orang lain. (ini kayak pacaran banget kan? Hahaha).

Bok! Saya gagap. Sudah lama saya tidak pernah merasa kehilangan. Kata patah hati itu asing buat saya. Perasaan ini asing buat saya! Terakhir patah hati tuh di tahun 2004 lalu. Udah lama banget. Jadi pas kejadian ini saya sempat limbung dan.. sakit! Iya, segitunya saya mah kalau udah sayang sama orang.

 

Jika selama beberapa tahun terakhir saya selalu mendapatkan solusi dari setiap permasalahan yang saya hadapi tapi tidak dengan hal ini. Solusi dari ditinggal kawin itu apa kecuali MERELAKAN????

Dan percayalah itu lebih sulit daripada ngomongnya, cyin!

Rasanya gini amat yaaaa?

So, abis si suter bilang dia nggak bisa balik, ada banyak perasaan yang muncul. Mulai dari….

 

MENYESAL. Duh, kalo tau waktu itu pas lebaran adalah terakhir ketemu, gue bakal kasih bonus yang lebih gede deh. Bakal gue beliin baju yang lebih cakep deh.

MARAH. Kenapa mendadak kawinnya, suster? Gemash! Tapi di kampung mah gituuuu. Kawin tuh keknya cepet bener mikirnya.

BERANDAI-ANDAI. Andai waktu bisa diulang, gue akan bla bla bla…. Segudang janji manis gitulah.

Lalu ada perasaan, OMG WHY YOU DIDN’T GIMME THE CHANCE TO SAY PROPER GOODBYE? Huhuhu kenapa cuma lewat telepon dan WA aja? Kenapa? Perasaan terakhir ini sih yang berat. Hahaha. Aslik, pengen banget gue susulin ke kampungnya dan kasih kado sambil peluk bilang, “gue ikhlas lu kawin.” Tapi ditahan Adrian yang bilang lebih baik fokus cari pengganti suster yang baru aja.

Nah, ini.. ini dia masalahnya. Ada momen gue tau gue harus cari orang baru tapi OH BOY GUE NGGAK MAU SUSTER BARU, MAUNYA DIA. Sounds familiar? 😉 lu nggak mau pacar baru maunya yang lama aja? 😛 hahaha. Kan, persis sama kan? Beneran kek pacaran kan?

Tapi ya nasi udah jadi bubur, kalau kata film AADC, Madingnya udah terbit! So, ya nggak bisa diulang. Gue cuma bisa menyesal kenapa waktu itu nggak menahan dia (hanya karena gue nggak mau dia gede kepala). Seharusnya jujur aja sih kalau memang masih pengen banget dia kerja buat gue. Sounds desperate? Ya gpp. Namanya perasaan kan? Nggak ada rumus baku soal perasaan.

 

Kalo suka, BILANG.

Kalo sayang, BILANG.

Kalo masih pengen jalan, NGOMONG SEJUJURNYA JANGAN DIPENDAM.

 

Apa sih yang terburuk dari ngomongin hati dan perasaan dengan jujur? Paling ditolak atau bertepuk sebelah tangan. But at least sudah dibicarakan dan nggak ada penyesalan. Nggak ada perasaan seandainya waktu itu ngomong gini… kira-kira responnya bakal kayak apa ya? Jawabannya udah jelas. Kalo diterima barti tinggal dijalani bareng, kalau ditolak ya barti tinggal mengemasi hati dan siap-siap move on. Jelas. Nggak ada yang nggantung.

 

Karena sesungguhnya DIGANTUNG itu lebih kejam daripada pembunuhan, jendral! Benar atau benar, saudara-saudara?

 

—–

 

Anw, balik ke soal suster. Penyelesaian soal suster gimana? Klise… Time heals. Ditinggal suster kawin, saya beberapa kali ganti suster baru. Ada yang cocok, ada yang enggak. Sampe akhirnya saya putuskan nggak pake suster lagi dan mengurus Basti sendiri. Namun saya masih butuh ART buat bersih-bersih rumah. Setelah 3x ujicoba akhirnya ketemu yang cocok. Saya memanggilnya Mpok. Udah 1,5 tahun Mpok ikut saya. Saya sayang-sayang banget, namanya udah cocok. Dan saya belajar dari kesalahan yang lalu. Saya utarakan secara jujur perasaan saya gimana. Kalau suka sama pekerjaannya saya bilang. Saya utarakan juga bahwa saya masih membutuhkan dia dan berharap dia bisa ikut saya terus.

 

Let’s see… Semoga jodoh saya sama Mpok ART ini bisa panjang ya. Males banget gue kalo mesti ngerasain patah hati lagi. Hahaha. Capek bok. Ongkos emosionalnya tinggi bener.

 

Anw, kapan kalian terakhir kali patah hati? Patah hati ditinggal ART/Suster atau patah hati beneran boleh di-share di sini. Lapak curcol dibuka luas!

 

 

 

Iklan

17 respons untuk ‘Begini Rasanya Patah Hati di Usia Kepala 3

  1. Hariez™ berkata:

    hoahahahaha..tadinya ngira materi bocoran novel terbarunya mamak Eka kah ? penasaran meluncur dan….eng ing eng ogut salah telak 😂😂😂

    well terkadang perpisahan sama orang-orang yg sangat berjasa untuk kehidupan kita itu sangat berat dan betul apa yg Mba’E bilang, mirip sama orang ditinggal pasangan, cuma ya yg namanya kehidupan kan tetep harus berjalan, dan jika kita percaya karma, Tuhan, selalu memberikan kebaikan pada umat Nya yg berbuat baik terhadap sesama, begitupula sebaliknya…
    ahh senang bisa komen lagi 😄😄😄

    Salam Hangat utk mba’E & mas Ad sekeluarga

  2. Daeng Ipul berkata:

    Et dah! Hahaha
    Udah benar2 kayak orang putus pacaran ya? Sampai patah hati gitu hahaha.

    Anyway, saya suka tulisan kek gini. Personal tapi gak lebay. Benar2 kayak personal blog apa adanya.

    Love it!

    • Ceritaeka berkata:

      Aku sampe nangis seminggu lho, Daeeeng 😂 yah namanya tinggal bareng sampe bertahun-tahun pas udah nggak ada lagi ya pastinya kehilanganlah siapapun itu (termasuk suster atau ART).

        • Ceritaeka berkata:

          Hahaha. Time heals everything, Daeng! 🤗
          Tapi kejadian ini memberikan perspective baru sih, nggak nyangka aja ngalamin rasa patah hati lagi kayak gini.

          Ternyata hidupku yang stabil itu menyenangkan tanpa gejolak perasaan patah hati. Aku lebih suka keadaan stabil begini hahaha.

          Lalu mikir pas kuliah dulu berkali-kali patah hati nampaknya sepele ya, sekarang kenapa sekali aja patah hati ditinggal suster kawin dunia kayak mau runtuh bener. In other words, dulu pas masih muda hatiku ternyata sangat kuat ya dihantam badai asmara. HAHAAHAHAHA

  3. Fanny Fristhika Nila berkata:

    aku nyariiiiiis. pas salah satu babysitter sempet bilang ke suami mau berenti. suami lapor ke aku, dan aku lgs panik. besoknya ajak si asisten bicara, dan aku bujukin utk ttp kerja dengan naik gaji. akhirnya dia trima hahahahaha. ga jd sedih. buatku asisten dan babysitter berharga banget mbaaa. ga mungkin aku hidup tanpa mereka :D. kacau lgs dunia kerja dan travelingku wkwkwkwk.. jd aku rela kalo harus kasih bonus tinggi dan naikin gaji demi pertahanin mereka 😀

  4. intanrawitsapanti berkata:

    wah lebih menyakitkan dibanding patah hati diputusin pacar ya kak, aku pernah patah hati kekgni pas ditinggal pergi sama anak kosku. Anak kos pertama dan terakhir, dah kuanggap kayak adekq sendiri kak. Baek banget dia mau bantu aku ini itu kalau drumah sering jalan2 bareng jg, eeh ngepasin dia saatnya pulang ku semingguan apa yaa masih mewek2 sendiri. Huaaa…g bisa denger lagu mellow dikit langsung merembes air mata ini🤣🤣

Tinggalkan Balasan ke Ceritaeka Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s