Petualangan Makan Bayi 8 Bulan: BLW or not BLW?

Judul blog post ini kayak salah satu pilem klasik to be or not to be 😀 hehehe. Ya bagaimana lagi… Akhir bulan ke-7 lalu bingung bin galau karena berat #BabyBoy cuma naik 100gr saja. Ihiks. Jadi di bulan ke-8 ini saya memutuskan untuk mengkombinasikan cara makan #BabyBoy menjadi separo-separo BLW :mrgreen hehehe. Maksudnyaaaa….. Ya kadang disuapin, kadang BLW. Dibuat senyamannya saja.

#BabyBoy makan buah Naga sendiri. Belepetan! Tapi seru liatinnya. BLW emang bikin anak mandiri makan :D

#BabyBoy makan buah Naga sendiri. Belepetan! Tapi seru liatinnya. BLW emang bikin anak mandiri makan 😀

Sesungguhnya Baca lebih lanjut

Iklan

Petualangan Makan Bayi BLW 7 Bulan: Galau Euy!

Seharusnya review makan 7 bulan ini ditulis bulan lalu. Tapi apa daya. Baru sempat sekarang euy. Well, better late than never, right? Hehehe.

Di bulan ke-7 ini #BabyBoy mulai diperkenalkan dengan lebih banyak protein. Jadilah saya memasukkan menu daging sapi, ati ampela, udang dan ikan salmon ke dalam menu makanannya. Excited banget karena makananya #BabyBoy mulai beragam. Jadi semangat belanja gituuu. Eh 😛 Buah juga makin variatif, sudah mulai dikenalkan ke buah-buahan berair seperti Pear, Apel dan Kiwi. Serius deh, emaknya ini jadi senang ke supermarket! Hahaha.

Ini menu lengkap #BabyBoy di bulan ke-7: Baca lebih lanjut

Petualangan Makan Bayi BLW 6 Bulan: Jantungan!

Jadi kan yaaa… Dulu banget waktu saya kecil, saya suka sebel kalau disuruh makan sama mamak saya. Waktu makan itu rasanya mengesalkan, kayak adu otot gitulah sama mamak. Perut udah penuh tapi mama saya ngotot bahwa makanan yang udah ditaruh di piring harus dihabiskan. Terus ada banyak makanan yang saya nggak suka tapi dipaksa makan. Akhirnya saya muntahin deh itu makanan-makanan 😀 Errr…. Sounds familiar to you? 😉 wink.

Berangkat dari pengalaman tersebut, saya ingin anak saya menikmati proses makan. Saya ingin ia makan yang ia mau dengan hati senang. Ndilalah ketemulah saya dengan metode BLW alias Baby Led Weaning. Di dalam metode ini anak dikenalkan dengan tekstur dan rasa makanan asli sejak pertama kali makan. Jadi brokoli, wortel, kentang, singkong dsb dsb itu cukup dikukus dan dipotong seukuran jari kemudian diberikan kepada anak. Saya suka sih metode ini karena saya nggak bisa ngebayangin kalau saya disuruh makan bubur campuran brokoli, ati ayam, wortel dan kentang. Jadi, kalau saya aja nggak mau makan itu, kenapa saya harus memberikannya kepada anak saya? Baca lebih lanjut