Petualangan Makan Bayi BLW 6 Bulan: Jantungan!

Jadi kan yaaa… Dulu banget waktu saya kecil, saya suka sebel kalau disuruh makan sama mamak saya. Waktu makan itu rasanya mengesalkan, kayak adu otot gitulah sama mamak. Perut udah penuh tapi mama saya ngotot bahwa makanan yang udah ditaruh di piring harus dihabiskan. Terus ada banyak makanan yang saya nggak suka tapi dipaksa makan. Akhirnya saya muntahin deh itu makanan-makanan πŸ˜€ Errr…. Sounds familiar to you? πŸ˜‰ wink.

Berangkat dari pengalaman tersebut, saya ingin anak saya menikmati proses makan. Saya ingin ia makan yang ia mau dengan hati senang. Ndilalah ketemulah saya dengan metode BLW alias Baby Led Weaning. Di dalam metode ini anak dikenalkan dengan tekstur dan rasa makanan asli sejak pertama kali makan. Jadi brokoli, wortel, kentang, singkong dsb dsb itu cukup dikukus dan dipotong seukuran jari kemudian diberikan kepada anak. Saya suka sih metode ini karena saya nggak bisa ngebayangin kalau saya disuruh makan bubur campuran brokoli, ati ayam, wortel dan kentang. Jadi, kalau saya aja nggak mau makan itu, kenapa saya harus memberikannya kepada anak saya?

Dengan BLW, makanan dipotong untuk mudah digenggam (finger food).

Dengan BLW, makanan dipotong untuk mudah digenggam (finger food).

Metode BLW membuat anak menjumput makanannya sendiri. Hal ini berguna untuk melatih motorik anak dan ia dapat mengukur kemampuan perutnya. Kalau sudah kenyang, ya ia akan berhenti makan sendiri. Kalau masih lapar ya ia akan usaha untuk memasukkan makanannya sendiri ke mulut. Tentu metode ini punya kekurangan juga, ulasan dan alasan lengkap kenapa kami memilih metode BLW, bisa intip tulisan saya di sini.

Anyway, pas awal-awal dikenalin ke BLW. Saya sempet ragu juga lho. Kuatir anaknya nggak bisa makan, kuatir berat badannya turun, kuatir kurang gizi, kuatir dipandang sinis sama orang-orang lain karena saya nggak nyuapin anak saya dan sejuta kekuatiran lainnya. Tapi karena Adrian mendukung dan bilang bahwa metode ini layak dicoba, maka saya pun mantap hati mencoba metode BLW ini.

MPASI diawali dengan karbohidrat, sayur kemudian buah. Sengaja di bulan pertama makan ini, MPASI fokus pada rasa dan tekstur asli makanan (tidak ada tambahan gula dan garam). Di bulan kedua akan dipertimbangkan untuk mulai memberikan rasa dan makanan yang digoreng dengan Olive Oil.

Ohiya, ini petualangan makannya Bastian. Pertama-tama Bastian cuma ngeliatin makanannya aja. Dicuekiiin! Duh, hati saya sempat mencelos. Ini anak kok nggak tertarik makan siiih?

20150103_113011

Abis itu saya ajak Bastian ngobrol. Saya jelasin manfaat dari makanan yang ada di mejanya. Nah mulai tuh makanannya dipegang-pegang. Tapi ya dipegang doang. Nggak dimasukin ke mulut. Mau nangis nggak siiih? πŸ˜› Sempet mikir.. Yaaaa… Gagal deh, nggak jadi BLW… Ihiks.

Main pukul kentang :P

Main pukul kentang πŸ˜›

Saya bingung banget, ini sebaiknya gimana…. Akhirnya saya ambil inisiatif untuk mencontohkan cara makan. Jadi saya duduk di depan Bastian dan mengambil makanan terus saya masukkan mulut. Eeeeh… ternyata diikutin lho! Nggak langsung sih, awalnya kentang dipegang terus dipukul-pukul ke meja. Penasaran kali ya ini apaan πŸ˜› Tapi abis itu, baru makanan dimasukkan ke mulut.

Mulai ngunyah nyam nyam

Mulai ngunyah nyam nyam

Setelah itu saya contohkan cara mengunyah. Jadi saya makan bareng gitu di depannya. Mulut ngunyah keras-keras gitu πŸ˜€ Hahaha. Kocak deh. Dan Bastian pun mengikuti hal itu. Aaaak, nggak nyangka anak bayi 6 bulan bisa makan sendiri ^_^ Antara haru, bahagia dan nggak percaya gitu. Hihihi.

Bastian mulai makan sendiri

Bastian mulai makan sendiri

Tapi kebahagiaan saya berganti dengan jantungan pas kontrol bulanan ke DSA. Takut berat badannya nggak naik atau malah turun. Eeeeeh abis nimbang, saya pun dapat tersenyum lebar. Beratnya Bastian malah naik 700gr! Dan DSA pun mengatakan bahwa BLW-nya bisa dilanjutin. Wuuuiiiih. Senang! ^_^

Ohya, di bulan ke-6 ini, Bastian doyan semua menu makanan yang ada di jadwal. Makanan kesukaannya adalah buncis dan singkong sementara buah favorit adalah Buah Naga. Yeay, anakku anak singkong! Cinta makanan lokal πŸ˜€ hihihi. Tapi… Ternyata Bastian alergi sama tempe. Lucunya, tahu yang ampasnya kedelai malah nggak alergi. Hahaha.

Happy, happy! Jadi makin semangat lanjut BLW di bulan ke-7 πŸ˜‰

Advertisements

18 thoughts on “Petualangan Makan Bayi BLW 6 Bulan: Jantungan!

  1. Bieb says:

    Wah..Bastian hebat. Aku malah telat banget tau ttg metode BLW ini.
    Eh tapi, ngasih MPASI tanpa gargul itu emang penuh perjuangan ya. Perjuangan untuk tahan omongan orang sekitar. Ngerasain banget tuh pas Raya lagi bosen sama makanannya trus dibilang sama neneknya krn ga pke gargul. huhuhuhu.

  2. smaradhana says:

    wahh pintar Bastian. Kalau Allegro sebenarnya sudah bisa mengambil makanan sendiri di usia 6 bln, tetapi ia blm sekukuh Bastian dalam hal duduk. Lalu dia tak tahan duduk diam, geraaak teruss hehehe…aku mau cobakan BLW di usia 9 bln saat Allegro sdh bisa kukuh duduk. Jadi, sementara ini baca tipsnya dulu dari blog Eka hehehe

  3. voctalofa says:

    Mba sis.. saran dong kalo BLW bagusnya pake highchair ato booster seat ya.. biar gak salah beli. Terus bastian umur brp bs duduk.. soalnya nih baby ku 5m+ kok belum ada tanda2 pengen duduk ya… hiks

  4. Cindy says:

    Baru tau tntang metode blw ini, dan semakin penasaran ingin mencobanya,
    Kebetulan kemarin hari pertama anak saya mulai makan,
    Tp yg sya gunakan dgn cara spoon feeding,
    Nah sya mau cba metode yg ini,tp blm tau cara penyajian dan menu nya yg boleh apa saja?
    kmudian Klu sayurnya di kukus, buahnya dikukus jg atau mkan langsung ya mba?

    • Ceritaeka says:

      Iya waktu itu buahnya saya kukus juga Mbak. Menunya ada di tulisan-tulisan saya yang lain mbak. Lengkap sama jadwal makan segala πŸ™‚ hehehe.
      Good luck ya Mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s