8 Tips Cepat Turun Berat Badan dalam 2 Minggu

Hampir sepanjang hidup saya di dunia ini, saya selalu bermasalah dengan berat badan. Pas remaja dulu, selalu ingin terlihat langsing seperti cewek-cewek di majalah Gadis, atau pas kuliah pengen singset kayak model-model di majalah Cosmopolitan dan sekarang setelah melahirkan pengen kayak Andien yang badannya paripurna. Yang foto-fotoya di IG bikin iri banget karena dia sukses ngurus anak dan diri sendiri dengan baik. Hahaha. Keinginan saya untuk langsing dan singset ini tapi nggak selalu disambbut baik oleh sekeliling. Banyak yang bilang untuk saya menerima diri apa adanya, biar gemuk tapi sehat. Atau nasihat jangan diet nanti sakit, dst. Lha, saya pengen langsing justru karena alasan kesehatan. Gimana pun tubuh yang memiliki berat badan ideal memiliki risiko lebih sedikit akan penyakit dibandingkan yang obesitas.

Tips cepat turunkan berat badan supaya langsing

Pada kenyataannya tubuh dengan berat badan ideal itu memiliki banyak keuntungan lho. Mulai dari gampang cari baju, lebih enak dipandang (biar suami betah di rumah) sampai ya soal kesehatan tadi. Nah, berhubung saat hamil berat badan saya melambung hingga 29 kg lalu walaupun setelah melahirkan BB susut, tapi sebenarnya belum balik ke BB normal sih. Masih ada 10kg lemak lagi yang perlu dibuang. Nah, karena motivasi ngeliat IG Andien itu, saya jadi kepengen diet. So, mulailah saya program diet macam-macam. Mulai dari no karbo (yang ternyata bikin lemes dan lemot), terus diet buah-buahan (tapi stress karena lidahnya lebih pengen makan sate kambing daripada sate buah strawberry), sampai olah raga jogging dan renang. Segala cara sudah daya lakukan tapi ternyata berat badan saya nggak turun-turun. Lalu saya pun stress! Hahaha. Serius, saya sampe kesel dan marah gitu. Diet kok ya menyiksa gini ya both physically and emotionally. Trus saat diet bikin stress, ujung-ujungnya malah makan lebih banyak lagi dan badan langsing pun cuma jadi mimpi.

Sudah Olahraga tapi Kok Berat Badan Nggak Turun?

Akhirnya, setelah saya runut ternyata ada yang salah dalam pola diet keseharian saya. Sebelum olah raga biasanya saya sarapan buah agar ada tenaga, lalu pergi jogging satu jam. Nah pulang jogging kan laper tuh, mampir deh ke jajaran tukang nasi uduk, tukang bubur, tukang siomay, tukang lonsay atau apalah yang ada di depan kompleks :mrgreen: . Dalam satu jam olah raga, kalori yang terbakar tuh sekitar 350kkal, abis itu mamam semangkok buryam komplit sama emping, sate ati ampela, sate usus sama sate telur puyuh kalorinya bisa 800kkal sendiri. LHA, TEKOR! Huahaha. Maunya untung bakar kalori dengan olahraga, eh malah buntung! :mrgreen: Ada yang kayak saya juga? Sini ngacung! Hahaha. Ini dagelan banget sih. Tapi saya pikir banyak yang senasib deh sama saya.

Lalu sekitar 2 minggu lalu saya mengubah pola diet saya. Sebelum jogging saya masih tetap sarapan buah tapi pas jogging sengaja nggak bawa uang dan rute pulangnya nggak lewat depan kompleks rumah biar iman nggak tergoda jajan. Hahaha.

Terus, emangnya nggak laper tuh abis olahraga? Ya jelas tetep laperlah. Tapi instead of makan buryam atau lonsay, saya langsung pulang dan minum segelas jus buah-buaha. Kadang  jus mangga, jus buah bit, atau jus tomat. Apa aja yang ada di dalam kulkaslah. Kalo lagi rajin dikit makan apel atau pepaya potong.

Kunci Sukses Turun Berat Badan : Diet Tinggi Protein dan Serat

Jadi, selama ini (karena kurang pemahaman) saya diet ya main diet aja. Olahraga terus-terusan tapi pola makan kurang dijaga. Karena ngerasa udah olahraga jadi cuek gitu makan ina inu, padahal kunci sukses dari diet penurunan berat badan itu adalah diet tinggi protein dan serat.

Hasil olahraga, diet dan banyak makan buah selama dua minggu ini, berat badan saya turun 1,9 kg! Waks! Yeay! Akhirnya ada progress juga dalam perjuangan diet saya. Hahaha. Saya sampe loncat, seneng banget gitu pas nimbang dan liat jarumnya udah geser ke kiri. Hihihi. Diet itu semestinya menyenangkan, bukan bikin stress atau malah kehilangan kebahagiaan. Betul?

Kalo ada yang komen, “Turun hampir 2kg dalam 2 minggu kok bangga? Yang lain turun berat badannya lebih banyak lhooo.” Well, berdasarkan pengalaman saya yang udah bolak-balik diet, penurunan berat badan yang perlahan namun pasti justru nantinya akan membuat berat tsb ideal. Kalau turunnya terlalu drastis dalam waktu cepat, tubuh akan kehilangan keseimbangan dan dalam usahanya untuk mengembalikan keseimbangan akan makan lebih banyak lagi. Alhasil dietnya tekor. Hahaha.

23 April 2018. Awal mulai diet. Timbangannya segini.

30 April 2018. Seminggu kemudian berat badan turun 900gram!

8 Mei 2018. Turun 1kg lagi! Tips diet berat badan yang saya jalani cocok buat saya. Maafkan jari-jari kaki yang montok ini ya. Hahaha. Tapi udah turun 1 kg lagi lho.

Nah, berhubung saya blogger baik hati dan tidak sombong (I know this is self proclaimed hihihi), maka saya bagi tips diet ala saya yang sakses bikin turun banyak hanya dalam 2 minggu dengan bahagia, sehat dan nggak lemas apalagi muram. Saya tuliskan judul di blog ini tips cepat turun berat badan, cepat yang saya maksudkan adalah cepat turun secara ideal dan sehat ya.

Tips Turun Berat Badan Cepat dalam 2 Minggu ala EKA:

  1. Atur pola makan dengan porsi ideal, perbanyak sayur, buah dan protein.
  2. Makan dalam porsi kecil-kecil tapi sering.
  3. Tidur cukup karena kalau begadang keinginan ngemil tinggi. Lagian saat tidur, tubuh melakukan regenerasi sel.
  4. Minum air putih secukupnya, jangan sampai kurang atau dehidrasi karena dampaknya tubuh kasih sinyal lapar ke otak padahal sebenarnya haus. Akibatnya jadi makan lagi dan lagi deh.
  5. Kelilingi diri sendiri dengan orang-orang positif yang menyemangati diet bukan yang malah komentar negatif bikin Kayak, “berat lu nggak mungkin turun deh. Kalo udah gendut ya gendut aja. Terima kenyataan. dst.” Jauhi orang-orang begitu.
  6. Ikutan challenge . Bisa tantangan olahraga bareng, tantangan nyentuh angka timbangan tertentu atau tantangan apalah gitu. Pada dasarnya kan manusia senang berkompetisi jadi kalau ada tantangan atau lomba maka diet jadi lebih semangat.
  7. Olahraga teratur, minimal seminggu 3x. Lakukan olahraga yang disukai, biar nggak merasa tersiksa. Saya sih sekarang lagi hobi jogging dan renang.

Semangat diet, olahraga dan mengubah pola makan supaya sehat. Langsing dan kurus itu bonus, tujuan utamanya harus sehat dan bahagia.

Saya masih punya 8 kg lagi yang perlu dibuang, doakan dietnya sukses yaaa. Nanti saya update lagi di sini. Buat ibu-ibu yang lagi berjuang menurunkan berat badan setelah melahirkan dan menyusui, jangan patah semangat. Ayok olahraga dan mengatur pola makan. Mari kita melangsing bersama.

Selamat Hari Selasa, Ladies. Sudah mulai diet beneran belum? Salam Melangsing!

 

Iklan

22 respons untuk ‘8 Tips Cepat Turun Berat Badan dalam 2 Minggu

  1. Wiwied widya berkata:

    Yeeeiiii selamat y berhasil menurunkan bb. Inspiratif bgt tu tips nya. Saya baru semingguan si nyoba slim&fit dan baru turun sekilo.. Jd makin semangat diet nih. Bener bgt, kalo mo diet sebaiknya kumpul dg org2 yg positif.

  2. Uwien Budi berkata:

    Aku tuh baru berniat ntar habis lahiran mau diet gak makan carbo, ternyata bikin lemot juga ya selain lemes. kok ngeri ya. Keknya emang perlu dibantu slim&fit ini deh.

    • Ceritaeka berkata:

      Diet yang saya terapkan ini diet sehat Mbak. Apakah artikelnya sudah dibaca dengan seksama? Saya tetap makan dengan porsi moderat, menu makanan yang kebanyakan karbo diganti dengan lebih banyak serat dan protein lalu teratur olahraga. Menggunakan Slim & Fit sebagai minuman agar tidak lapar bukan sebagai pengganti makanan utama.
      Jika dilakukan dengan benar, seharusnya tidak ada efek samping. So far hampir 3 minggu penggunaan dan tidak ada efek samping.

  3. Endah Kurnia Wirawati berkata:

    alhamdulillah selama ini saya tidak bermasalah dengan berat badan sih..
    ehh masalah juga sih, berat saya ada di bawah batas ideal. Dengan tinggi 155 cm berat saya sampai 5 tahun lalu mentok di 43. padahal berat ideal harusnya 47.
    BTW, diet tinggi protein dan serat itu bukan cuma buat mengurangi berat badan lho, tapi juga bisa menaikkan berat ke batas ideal.
    Saya coba menerapkan diet tinggi protein dan serat sejak 5 tahun lalu, plus mengurangi karbo, berat saya justru naik ke berat ideal 47 dan stabil selama 5 tahun ini.

  4. Fanny Fristhika Nila berkata:

    Ada ga sih susu diet yg cuma membabat habis lemak di perut only hehehehe.. Masalahku ama berat badan itu underweight, tp dengan perut yg diganduli lemak :p. Ini doang masalahnya. Tapi aku akuin, pola makanku juga masih salah sih mba. Apa daya blm kuat nahan godaan utk ngemil :p.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s