Lulus ASI Eksklusif. Yeay!

Mata saya agak basah pas menulis ini. Hari-hari saat 6 bulan kemarin seolah terbayang kembali di pelupuk mata. Masih ingat betul, hampir tiap pagi saya menstimulasi diri sendiri: β€œayo Eka, semangat mompa untuk Bastian.” Tiap hari saya bangun dengan target nggak muluk-muluk: pompa yang banyak biar hari ini Bastian nggak sampai campur sufor. Besok gimana? Pompa dan pompaaa πŸ˜€ Begitu terus. Hehehe.

Jangan pikir kalau ASI saya berlimpah-limpah. Produksi ASI saya biasa aja dan produksi yang biasa aja itu jadi terasa kurang saat saya mesti keluar kota atau lembur. Jadi, yang namanya mompa kejar tayang, power pumping buat naikin produksi ASI, terkantuk-kantuk pas tengah malam saat nambah frekuensi mompa… Itu semua sudah saya alami. God knows how hard I tried! Bahkan pernah pas kepepet, Bastian diboyong juga ngintilin saya dinas keluar kota biar ASInya nggak putus.

Tenteng Bastian kemana-mana demi ASI Exclusive! ^_^

Tenteng Bastian kemana-mana demi ASI Exclusive! ^_^

Baca lebih lanjut

Iklan

Mengapa ASI?

Dulu sebelum hamil, saya nggak ngerti kenapa teman-teman saya rela memompa ASI di jam istirahat dan mengorbankan waktu makan siangnya demi mendapatkan tetes demi tetes ASI. Saya suga nggak ngerti kenapa bahasan ASI itu HOT banget sampe kayaknya kalau ada yang lempar status di Facebook soal ASI itu komennya bisa ratusan. Dulu saya selalu skip kalau ada bahasan ASI. Nggak ngerti. Nggak minat. Err… Mungkin karena dulu naluri keibuan saya belum muncul kali yaaa πŸ˜€

Tapi semenjak saya hamil, saya giat mencari informasi mengenai apa yang terbaik buat bayi. Saya rajin baca-baca, diam-diam mengikuti diskusi panas soal ASI dan segala pernak-perniknya. Namun ada yang begitu mengena di hati saat saya membaca kutipan dari Amy Spangler di bawah ini: Baca lebih lanjut