Mengapa ASI?

Dulu sebelum hamil, saya nggak ngerti kenapa teman-teman saya rela memompa ASI di jam istirahat dan mengorbankan waktu makan siangnya demi mendapatkan tetes demi tetes ASI. Saya suga nggak ngerti kenapa bahasan ASI itu HOT banget sampe kayaknya kalau ada yang lempar status di Facebook soal ASI itu komennya bisa ratusan. Dulu saya selalu skip kalau ada bahasan ASI. Nggak ngerti. Nggak minat. Err… Mungkin karena dulu naluri keibuan saya belum muncul kali yaaa πŸ˜€

Tapi semenjak saya hamil, saya giat mencari informasi mengenai apa yang terbaik buat bayi. Saya rajin baca-baca, diam-diam mengikuti diskusi panas soal ASI dan segala pernak-perniknya. Namun ada yang begitu mengena di hati saat saya membaca kutipan dari Amy Spangler di bawah ini:

While breastfeeding may not seem the right choice for every parent, it is the best choice for every baby.

Oke, dari situ saya makin tergugah untuk memberikan ASI buat anak saya. Tapi rasa penasaran saya nggak berhenti, saya pun mengikuti kelas Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) dan malah makin semangat serta yakin untuk memberikan ASI. Berikut saya sarikan sebagian manfaat pemberian ASI dari kelas Prenatal AIMI yang saya ikuti:

Manfaat Pemberian ASI pada bayi:

  1. Sumber nutrisi dan kalori lengkap.
  2. Perlindungan optimal terhadap berbagai penyakit
  3. Meningkatkan kecerdasan IQ
  4. Meningkatkan perkembangan emosi, kepribadian dan PD (EQ)

Manfaat Pemberian ASI pada ibu:

  1. Mencegah pendarahan pasca persalinan dan risiko anemia
  2. Menunda kesuburan
  3. Mengecilkan rahim
  4. Menimbulkan ikatan batin yang kuat antara ibu dan anak
  5. Membantu proses pendisiplinan anak
  6. Mengurangi kemunkinan osteoporosis, rematik dan Diabetes Melitus
  7. Mengurangi risiko penyakit kanker
  8. Portable dan praktis
  9. Tidak merepotkan dan hemat waktu

Masih ada lagi manfaat ASI bagi Ayah, Perusahaan bahkan secara makro bagi Negara yang dijelaskan di dalam kelas AIMI. Tapi 13 manfaat di atas saja sudah membuat saya mantap untuk memberikan ASI bagi anak saya -paling tidak ASI Exclusive-.

My boy. Menangislah yang kuat anakku. Taklukan dunia!

My boy. Menangislah yang kuat anakku. Taklukkan dunia!

Tapi apa lacur, impian saya memberikan ASI secara langsung kepada Bastian, tidak semulus yang saya bayangkan. Mulai dari lahir, Bastian kesulitan menyusu langsung ke payudara saya. Ia terus menerus menangis kelaparan. Saya pusing. Saya stress. Percayalah, tangisan anak itu bisa membuat hati pecah berkeping-keping sampai hancur lebur. Apalagi ini soal hidup dan mati. Ini soal food intake! Tapi saya telah bertekad bulat untuk memberikan ASI dan suami saya pun mendukung penuh. Ia tidak mendesak saya untuk memberikan susu formula atau menggantikan ASI dengan hal lain.

Oh tidak, saya tidak anti susu formula, karena kondisi tiap orang kan berbeda. Tidak semua orang diberkati kondisi untuk bisa menyusui bayinya. Dan sufor itu salah satu penemuan yang membantu Ibu dengan kondisi tertentu tersebut. Namun saya sudah berjanji bahwa saya akan berusaha semaksimal mungkin memberikan ASI. Saya akan berusaha mati-matian terlebih dahulu. Setelah itu jika takdir berkata lain baru saya mencari alternatif dengan donor ASI atau susu formula. Tapi saya harus berjuang terlebih dahulu karena ASI adalah hak setiap anak, haknya Bastian.

Sering suami membesarkan hati saya, mengatakan mungkin Bastian masih penyesuaian, masih belajar menyusu. Jadi saya harus ekstra sabar, tenang dan rileks agar ASI saya lancar.

Oke, apa yang dikatakan suami saya itu benar. Tapi kan, ya nggak bisa diam gitu aja donk. Kalau nggak makan ya anak saya bisa kenapa-kenapa kan. Lalu saya ingat, sebelum melahirkan, teman saya Mbak Andina memberikan kado sebuahΒ breast pump manual merk Philips Avent. Saat itu hari ke-5 setelah saya melahirkan alias Bastian baru berusia 5 hari. Kebayang nggak kalau kamu kelaparan selama 5 hari? Makan tapi nggak puas. Kebayang kan nangisnya kayak apa? Kebayang pusingnya saya gimana?

Avent Breast Pump

Philips Avent Breast Pump

Cepat-cepat saya pompa ASI saya dan saya sendokkan ke Bastian. Lahap sekali Bastian meminum ASI segar yang sudah saya pompa. Saat saya melihat Bastian tertidur pulas kekenyangan sambil tersenyum… Ya Tuhan… Momen itu sungguh tak tergantikan. Saya meneteskan air mata bahagia! Ah, akhirnya anak saya bisa kenyang juga, bisa tenang juga dan bisa ayem. Bahkan saat menuliskan ini pun saya masih berkaca-kaca mengingat momen itu. Nggak ada yang lebih melegakan hati seorang Ibu saat ia tahu bahwa anaknya nyaman.

Setelah itu setiap beberapa jam sekali saya pun memompa payudara saya menggunakan Philips Avent Breast Pump. Corongnya besar, jadi pas dengan payudara saya. Walaupun manual tapi tarikannya lembut sehingga tidak melukai payudara. Bentuk tuas penariknya juga pas dengan tangan saya sehingga tidak menyulitkan saat proses memompa.

Bastian, sebulan sesudah bisa menyusu. Mukanya pipi semua. Hahaha

Bastian, setelah bisa menyusu. Mukanya pipi semua. Hahaha

Cuma ada satu kurangnya menurut saya. Posisi botolnya itu agak nungging jadi kadang ASI saya nggak turun dengan sempurna ke dalam botol penampung ASIP. Jadi sesekali saya harus mengecek dan mengatur corong supaya ASI bisa turun semua.

Tapi selain dari itu sih saya suka ya sama breast pump dari Philips ini. Warnanya pun manis, putih bersih. Kalau ada kotor sedikit kan bisa langsung kelihatan. Buat bayi kan harus steril yaaa.

Stok ASIP di rumah yang dipompa pakai Philips Avent Breast Pump Manual. Lumayan buat bekal Bastian selama saya bekerja.

Stok ASIP di rumah yang dipompa pakai Philips Avent Breast Pump Manual. Lumayan buat bekal Bastian selama saya bekerja.

Saat ini Bastian sudah dapat menyusu langsung ke payudara saya. Yeay, haleluya! Tapi saya tetap memakai Philips Avent Breast Pump karena saya kembali ngantor setelah cuti melahirkan selesai. Saya menyiapkan stok ASI Perahan (ASIP) untuk diminum Bastian selama saya bekerja. Puji Tuhan, stoknya walau nggak banyak banget tapi lumayanlah untuk dirotasi. Ohya soal kenapa Bastian kesulitan menyusu langsung pada saya akan saya tuliskan di lain waktu. Saat ini saya cuma mau bilang terima kasih ke Mbak Andina yang sudah memberikan saya Philips Avent Breast Pump Manual, penyelamat saya dan Bastian di awal kelahiran dulu ^_^

Salam ASI!

Advertisements

32 thoughts on “Mengapa ASI?

  1. risdania says:

    stok yang banyak mbak,,dan harus disiplin mompa,,jangan kaya aku, leha2 karna mikir stok banyak, skrg umur anak ampir 5 bulan harus kejar tayang kadang sampe bikin pengen nangis,,semangatttt

  2. niee says:

    Horeeee.. Bastian masih ASI.. saya juga gak banyak loh mbak asip nya.. Paking banter diputer buat 5 hari kerja.. Kagum banget lihat orang yang sekali perah dapet 500ml itu.. Tapi syukurnya sampe K 8bulan masih full asi dengan asip yang pas pasan.. Semangat ya bastian.. Mamanya pasti bisa kok πŸ™‚

  3. niee says:

    Horeeee… Bastian masih asi .. Semangat ya mbak.. Pasti bisa kok.. Aku juga masih berjuang neh.. 8bulan ini masih full asi. Mudah2an bisa sampe 2tahun (lebih) πŸ˜€

  4. Bieb says:

    Yeay..!! Semangat mba’ Eka. Bener kata mba’ Risdania. Intinya bisa menyiapkan ASIP itu adalah disiplin. Sekali dirimu leha2, ngaruh ke produksi ASI (pengalamanku ini). Raya cm bisa full ASI sampe 10 bulan. Setelah itu harus merelakan Raya campur pke sufor krn stock nya ud ga mencukupi. 😦

  5. cK says:

    Wiiiih semangat ya, mbak! Paling enak kalo di kantornya ada tempat khusus buat memerah ASI sih. Gak semua kantor menyediakan ruangan khusus itu. πŸ™„

  6. Hani S says:

    Semangat juang ASI juga aku rasain mak, perjuangan bgt krn aku “sakit” dan itu membuat hal yg mungkin mudah utk para Ibu lainnya, tapi tidak buatku. Bersyukur sampai detik ini (Baby Alfath 7mo) masih bisa ngASI walau tertatih2, hihi..
    Tetap berjuang demi Bastian ya maaak.. *peyuk

  7. Rinrin Irma says:

    semangat ngasiiiixxxx!! dulu waktu anak pertama saya malah sering tergoda ngasih susu formula dengan sengaja, tanpa alasan medis, asi pun melimpah… ibu yang malas… hehehe

    tapi anak kedua dan ketiga sukses asix sampai 2 tahun lewat… πŸ˜€

  8. cintaresep says:

    Yeayy, seneng deh kalo denger ibu ASI curhat, rasanya kayak nostalgila indah hehehe. Anakku berhenti ASI tiba2, di umurnya yg ke 15 bulan. Kayak nyapih dini mandiri, tiba2 aja emoh, padahal sebelumnya nepsong bgt. ;D.
    Lanjut susu Uht deh, biar gimana tetep bersyukur, God is so Good.
    Dulu sempet bertanya2 worthed ga sih? Tapi kalo liat anak nyusu dgn damai dan sangat berbinar2 kalo liat mamanya buka bar, rasanya hati ini trenyuh. Worthed or ga I dnt too care anymore. ASI adalah haknya, hak setiap anak, seperti mba eka bilang. Semoga lancar ya ASI nya sampe S4 aka 2 tahun πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s