That I Wish I Have a Husband Moment from Jane Fonda

Pagi tadi saya auto ngakak baca cuitan @juliamoserrrr soal Jane Fonda yang bobok pake gaun Met Gala karena gak ada yang unzipp bajunya. New Tweet, old gram yet still relatable. F*cking Queen, her grams are so relatable :mrgreen: Hampir semua baju-baju saya ritsleting-nya di belakang. Bukan cuma unzipping yang jadi masalah tapi zipping tuh juga persoalan banget. Kalau lagi di rumah, tentu perkara baju dengan ritsleting di belakang tuh easy peasy, ada suami dan anak yang bisa bantuin. Yang jadi masalah tuh kalau lagi dinas keluar kota.

Saya ingat tahun lalu saat ke Jayapura, saya nginep sendirian. Kolega ada di lantai berbeda sementara saya sudah ditunggu buat rapat dengan ASN setempat. Saya telepon kolega yang di lantai lain tapi nggak ada yang diangkat. Mandi kali. Putus asa, akhirnya saya membuka pintu celingak-celinguk cari siapa yang bisa dimintain tolong buat zipping ini ritsleting baju. Beruntung di sisi kanan, eeeh keliatan ada ibu-ibu Persit lagi nutup pintu kamarnya. Sambil bertelanjang kaki, buru-buru saya keluar dan minta tolong untuk ritsleting-in baju. Nggak pake malu, nggak pake sungkan. Hajar bleh, GUE MINTA TOLONG RITSLETING-IN BAJU KE IBU-IBU PERSIIIIT YANG NGGAK GUE KENAL. Huahahaha.

Syukurnya, ibunya mau dan dengan anggun berkata, “Kita perempuan saling tolong-menolong.” Saya menggelar senyum paling manis dan bilang ma kasih lalu lari ngibrit ke kamar saya. Anuh, saya nggak bawa kunci kamar! Karena tadi kan buru-buru. Kalo pintu kamar saya nutup otomatis, alamat saya mesti ke bawah ke resepsionis sambil nyeker. Nggak lucu! :mrgreen:

Ini dia dress yang di-ritsleting-in ibu-ibu Persit ituh

Kali kedua persoalan tentang dress ini adalah saat saya di Bali. Lagi-lagi dress-nya dengan zipper di belakang. Tapi kali ini saya udah make sure kalo ada kolega yang selantai sama saya. Namun bodohnya, saya nggak make sure jenis kelaminnya. Lha ternyata yang selantai sama saya cowok semua. ☹ cry. Tapi ya the show must go on. Setelah menimbang cowok mana yang kayaknya gak risih ngebantu cewek, saya telepon itu kolega. Menjelaskan situasinya dan dengan salah tingkah saya tanya apakah ia berkenan direpotkan. Kalo sungkan ya gak usah. Singkat cerita dia oke aja. Lega. Hahaha.

Dress yang bikin geger kantor hahaha

Tapi abis itu saya dimarahi atasan saya. Katanya saya ini orang paling polos yang nggak ngerti bahaya. Semua orang dianggap baik. Beliau terlihat gusar sekali, saya paham concern-nya. Lalu saya bilang ke kolega lain yang biasa ngurusi kamar untuk mengaturkan supaya lain kali kamar saya selantai sama cewek. Sambil dalam hati berjanji bahwa besok-besok kalo dinas bawa baju kancing depan aja biar gak ribet. 😀 Udahlah repot cari yang bisa bantuin ritsleting, masih bikin atasan kuatir pula.

Anw, ada yang pernah kesulitan ritsleting baju dan nggak ada yang bantu? Punya cara jitu mengatasinya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s