Muhammad Ihsan

Saya memanggilnya Imed. Ia beberapa tahun lebih tua dari saya. Kenal karena Imed sahabat baik seseorang yang pernah dekat dengan saya (halah bilang aja mantan pacar, Ka! :mrgreen: ). Namun Imed bukan sekedar bro-nya si mantan, selama 4 tahun pacaran sama si mantan, Imed telah menjadi sahabat saya juga. Lho, kok bisa? Ya bisa, karena emang Imed sebaik itu orangnya. Ringan tangan, nggak pernah marah dan bisa diandalkan. Paling, bangun siangnya aja yang jadi kurangnya dia 😀

Saya ingat setiap kali ada missed call dari saya, Imed pasti akan telepon balik nanyain ada apa. Tidak pernah tidak. Sesibuk apapun pasti akan telepon balik. Satu kali dalam perjalanan ke kampus, donpet saya ketinggalan pas isi bensin. Parahnya, saya tahu setelah “mulai dari nol ya” sudah disuarakan. Ehgila, gimana bayarnya? Si mantan yang waktu itu masih jadi pacar, rumahnya jauh, 20km dari tempat saya isi bensin. Satu-satunya yang deket ya Imed, karena kampus saya dekat rumahnya Imed. Saya telepon dia. Enteng dia bilang, “Gue ke situ. Bilang petugasnya suruh tunggu.” Lalu kucuk-kucuk dia datang jalan kaki nyerahin duit ke saya yang ada di balik setir mobil 😀 . Kontras banget dah tapi kalo diinget-inget jadi lucu.

Kali lain, sobat saya, Arnilah mendadak pingsan saat kuliah dan mesti masuk IGD. Arnilah anak perantauan, nggak pegang duit ekstra, sementara duit saya cuma cukup buat bayar jaminan IGD. Di tengah kebingungan, saya telepon (mantan) pacar yang ternyata lagi ada di rumah Imed. Nggak berapa lama mereka datang dan Imed langsung bayarin itu biaya RS semuanya. Padahal Imed nggak kenal Arnilah, yang dia kenal saya. Tapi memang ia nggak pernah hitung-hitungan. Segitu baiknya dia. Teman saya dianggap temannya dia juga.

Imed juga pendengar setia. Kadang kalo saya lagi sebel sama si mantan (yang udah temenan lama sama dia dari zaman SMA dulu), saya curhat ke Imed. Halah curhat padahal sambat :mrgreen: , ngadu plus ngomel-ngomel soal sahabatnya itu ke Imed. Sabar banget Imed dengerin saya ngedumel yang kadang bisa makan waktu sampe 1 jam lebih. Itu juga dia yang nelpon padahal saya yang butuh. Weits, zaman dulu tuh belum ada WA atau Tele jadi yang telepon yang kena pulsa karena pake fixed phone.

Imed jugalah pelaku yang meracuni saya dengan produk-produk Apple, telaten banget ngasih tau fitur-fiturnya (lebih telaten deh daripada sales iBox) dan meyakinkan saya kalo Apple tuh worth to buy. Thanks to him, I am an apple fan girl now.

Imed juga kuncen yang membuat kulit saya membaik setelah break out jerawat. Ia reseller obat jerawat saya dari zaman kuliah, saya nitip beli dari kakaknya. Dan ini berlanjut bahkan setelah saya lama putus dari sohib dia, pun saya sudah bekerja dan menikah. Ohya, dulu belum ada Grabsend atau Gojek jadi obatnya mesti diambil sendiri. Imed selalu menyambut dengan tangan terbuka meski kadang saya (diantar suami) baru sempet ambil obat ke rumahnya jam 10 malam.

Imed, Imed… Lu orang baik yang disayang Tuhan. Hari ini 5 tahun lalu lu pergi duluan. Mana waktu itu pas gue lagi nggak di Jakarta, di lautan Labuan Bajo nggak ada sinyal bro, jadi nggak tau info apapun. Empat hari setelahnya baru tau. Shock abis. Sampe sekarang juga kadang masih shock, rasanya nggak percaya. Rest in peace ya, Med. God bless you.

In memoriam,

Imed

Des 1976- May 2017

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s