Taste the Real Paris of Java at Aryaduta Bandung

Banyak hotel yang sering menyajikan masakan tradisional  sebagai menu andalannya. Namun, nggak banyak  yang cukup berani mengangkat masakan khas suatu daerah dan dipoles sedemikian rupa sehingga terlihat modern, up to date dan kontemporer. Padahal kalo menurut saya pribadi, masakan tardisional yang dikemas ulang menjadi apik merupakan daya tarik tersendiri yang menarik minat konsumen. Tentu saja yang tentik tetap ada penggemarnya, tapi para youngster sukanya kan yan lucu-lucu imut gitu. Nah, setau saya Aryaduta Hotels adalah salah satu chain hotels terkemuka di Indonesia yang berani mengambil langkah berani tersebut.

Setelah sukses dengan street food masakan kontemporer Indonesia yang diluncurkan pada Februari lalu di Aryaduta Jakarta, Rinrin Marinka – Aryaduta Hotels Brand Ambassador, tastemaker dan celebrity chef- udah merancang seri kedua buat Bandung. Jadi, makanan-makanan tradisional di Bandung di-retouch dengan sentuhan kontemporary. Terdapat 4 menu yang baru aja dilaunching:

Batagor “Jewel”. Makanan yang udah jadi trade mark Bandung ini di tangan Chef Marinka menjadi empuk-empuk krispi-krispi gimana gituh. Minyaknya nggak bikin gatal tenggorokan, saus kacangnya kental banget, nggak pelit kacang deh. Yang beda, biasanya kan Batagor itu dimakan pakai telur rebus, kalau ini pakai telur asin. Ambil jeruk nipis seedikit terus tambahin saus ama kecap: sempurna! Endes! Sumendes. Seporsi dihargai IDR 55.000,- aja.

Mie Kocok “Tarik”. Mie klasik yang selalu jadi incaran wisatawan di Bandung ini cocok banget buat mengusir udara dinginnya Bandung. Kuahnya linght, asemnya pas, nggak reasy tapi kaldunya terasa tajam namun nggak berlebihan. Biar enak makannya pakai kerupuk kulit dan emping. Lho kok emping? Emang Mie Tarik pake emping makannya? Well, namanya juga kontemporer kan? Ya bebas dikreasiin dong ya… Semangkok enak gini dibandrol di IDR 65.000,-

Kupat Tahu. Salad tahu dengan toge, bihun, seledri, telur asin disiram dengan saus kacang yang kental. Yum! Siapkan IDR 52.000,- per porsi untuk menikmati makanan ini. Belum ke Bandung kalau belum makan Kupat Tahu!

Kue Ketan Hitam. Saya nggak pernah nyangka kalo ketan item yang biasanya lengket itu bisa diolah jadi cake lezat kayak gini. Tampilannya trendi, rasanya yummy. Bikin  ngiler banget deh apalagi dimamam pake es krim, saus karamel and remah-remah oreo, duh kok rasanya surge itu pindah sebentar  ke mulut. Hehehe. Cukup merogoh IDR 38.000,- per porsi aja buat makanan pencuci mulut ini.

Semua makanan yang disajikan dalam Indonesian Contemporary Menu Series 2 ini memanjakan lidah banget. Saya seperti kembali ke masa lalu dengan suasana modern. Klasik tapi kekinian. Well, kalau bukan kita, siapa lagi kan yang peduli sama kuliner tradisional bangsa ini? Ah, semoga lestari terus ya kuliner-kuliner kita.

Ayaduta Bandung yang tak terlupakan

Terletak di pusat kota, lokasi Aryaduta Bandung ini mudah diakses dari mana saja. Yang artinya, pengunjung yang menginap pun juga gampang ke mana-mana. Mau ke mall, tempat wisata atau sekedar jalan-jalan santai menikmati udara sejuk Bandung bukan masalah. Malam itu saya menginap di lantai 10 dan menikmati kerlap-kerlip kota Bandung yang memesona. Yang saking eloknya membuat saya banyak ngelamun sendiri gitu di kamar. Hehehe.

Anw, kamar yang saya tempati adalah kamar standart namun terasa spacey, lega gitu.

Welcome cake-nya lucu ya. Lezat pula tiramisunya.

Jempol buat Pelayanan Aryaduta Bandung

Pelayanannya ramah dan personal. Semua staff-nya atentif dan banyak senyum. Untuk pelayanan, saya mesti acungi jempol banget. Jadi, pas saya mau balik ke Jakarta saya kan naik travel. Waktu buat ke travel-nya udah mepet sementara ojek online yang saya panggil kok ya nggak nyampe-nyampe. Petugas concierge yang bernama Pak Andi menyapa saya yang lagi celingak-celinnguk di lobby hotel. Dengan sigap ia mencarikan ojek pangkalan. Tapi kok ya waktu itu lagi nggak ada. Duh para ojek, kemanakah kalian waktu itu? Anw, saya mengapresiasi tindakan dari Pak Andi tersebut. Saya udah nyerah aja, yowislah telat deh ke pangkalan travel dan mesti beli lagi deh. Begitu pikir saya. Kemudian saya mengucapkan terima kasih ke Pak Andi, sambil say good bye. Eh, lha Pak Andinya bilang gini, “Sabar ya bu, begitu ada mobil datang saya anterin ibu ke pangkalan travelnya.”

Asli, saya bengong banget. Anuh, perhatian banget, peduli banget. Saya sampai tersentuh gitu. Dan bener aja, begitu ada mobil operasional hotel, Pak Andi dengan cekatan mengangkat koper saya dan langsung tancap gas. Di jalan, ia menyarankan saya untuk menelepon pengelola travel minta ditunggu karena saya paling telat sekitar 5 menit aja. Ya ampun, saya nggak kepikiran begitu. Untunglah ada Pak Andi yang tetap bisa berpikir jernih. Saya sih udah galau aja karena ngerasa bakal ketinggalan travel dan mesti nunggu 2 jam kemudian padahal saya udah harus di Jakarta secepatnya. Sungguhlah saya terbantu banget dengan pelayanan sigap dan gesit, ma kasih banget ya Pak Andi.

So, buat yang pengen menikmati kuliner Bandung dengan tampilan modern dan rasa yang wah serta merasakan pelayanan yang personal, silakan book kamar di Aryaduta ya.

Selamat Hari Rabu, Moms. Apa makanan tradisional Bandung yang jadi kesukaan?

 

Alamat Aryaduta Bandung

Jl. Sumatera No.51

Citarum, Bandung Wetan, Kota Bandung,

Jawa Barat 40115, Indonesia

Telepon:+62 22 4211234

Advertisements

14 thoughts on “Taste the Real Paris of Java at Aryaduta Bandung

  1. riatumimomor says:

    yg plg berkesan adalah pihak manajemen hotel sukses nih dalam melatih pegawainya kl hubungan antara pihak hotel dan pengunjung mesti tetap terjaga baik… bahkan bantuan yg sebenarnya gak wajib mereka lakukan tetap diberikan pada pengunjung ya šŸ™‚

  2. Fanny f nila says:

    Ga kepikir batagor pake telur asin :D. Itu mah yakin bakal enak bangetttt.. Hahaha kayaknya kalo ke bandung nanti, aku mending makan di aryaduta ini aja deh mba šŸ™‚ . Kako utk penginapannya, aku dulu srg stayed di sana pas masih sekolah, krn papa dulu srg training ke jakarta. Nah dulu kan blm banyak hotel kyk skr. Jd kalo dikirim ke jkt, papa srgnya nginepnya di aryaduta, kartika chandra ato sahid. Skr malah blm prnh staycation lg di ardut, apalagi udh di renov jd bagus kan ya sekarang

  3. Fillyawie says:

    Batagor, mie kocok dan kupat tahu memang makanan yang wajib di cari kalau Saya lagi ke Bandung. Kalau udah masuk Hotel, menu street food pasti di upgrade rasa dan tampilannya ya, tapi Saya lihat harganya masih affordable lah ya untuk makanan hotel. Photonya bagus2 Mba šŸ‘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s