Menghargai Orang-orang di Sekitar Kita

Kadang manusia itu lupa bahwa hidupnya bisa berjalan lancar itu bukan karena dia hebat tapi karena support system yang oke.

Jadi ceritanya bulan lalu, mpok yang kerja di rumah, sakit. Ijin hingga 4 hari lamanya. Pas suaminya ngabarin ia sakit dan minta ijin nggak masuk 2 hari (awalnya) lalu nambah lagi 2 hari karena ngerasa masih belum fit, saya sih santai. Malahan, sedikit sombong mikir, ya udah 4 hari doang aja. Apa susahnya?

TAPI TERNYATA SUSAH!

Dalam 4 hari tersebut, saya:

  • Jumpalitan masak (kenapa nggak beli? Karena Basti ada banya alergi jadi saya memang harus masak sendiri)
  • Cuci Piring
  • Lipat-lipatin baju, iya lipatin bukan setrika :mrgreen:

Itu juga udah dibantu Adrian yang nyapu-nyapu dan ngepel sedikit-sedikit.

Sepele? Iya keliatannya sepele, sesungguhnya enggak lho. Butuh tenaga yang kuat.

Ah, masa nggak kuat ngerjain itu sih? Kuat kok, bener kuat. Tapi ada efek samping yang saya nggak perhitungkan. Karena energi saya habis mengerjakan hal-hal domestik, saya nggak punya tenaga lagi untuk kerja. Terlalu capek buat motret-motret produk, nggak mood buat nulis, nggak ada waktu main sama Basti dan tentu saja nggak punya energi lagi buat mesra-mesraan romantis sama suami. Ahem! 😛

Yang lebih parah, sumbu sabar saya mendadak jadi pendek. Sangat pendek malahan.

Sebentar-sebentar emosi karena hal-hal sepele. Hiks. Saya nggak sabaran, Basti nanya sesuatu yang biasanya dengan senang hati saya jelaskan, saat itu segala pertanyaan itu rasanya kayak siksaan. Syukurlah semua itu nggak berlangsung lama.

Beruntung setelah istirahat 4 hari, Mpok udah sehat dan langsung balik kerja lagi. Perlahan dunia saya jadi terang lagi. Hahaha. Kadang tuh ya manusia memang harus ngerasain kebahagiaannya diambil dulu supaya nggak take it for granted.

Baca juga:

  1. Tips Memilih Pembantu Rumah Tangga

  2. Drama ART Mulai dari Teflon Rusak sampai Pacaran

Iklan

6 respons untuk ‘Menghargai Orang-orang di Sekitar Kita

  1. Fanny Fristhika Nila berkata:

    beneeer mba.. itu makanya aku sangaaaaat bersyukur punya 2 asisten yg sangat bisa aku andalkan. tanpa mereka, aku yakin banget bisa jd gila :(. kerjaan mereka itu berat, jauuh lbh berat drpd kerjaanku di kantor, yg walo pulang sampe malam, meeting yg banyak bgt, tp setidaknya lbh merasin otak drpd tenaga fisik.

    skr ini, sbnrnya babysitter ankku sdg sakit. Parah pula, ada kemungkinan dia hrs pengobatan lama :(. sedih banget aku… berharap hasil tes darahnya nanti ga terlalu mengerikan… mereka ini udh kayak orangtua dan adek buatku. jd udh ga kebayang kalo sampe hrs kehilangan salah satunya 😦

    • Ceritaeka berkata:

      Iya beneeer. Aku nggak sesetrong ibu-ibu lain yang bisa ngerjain kerjaan rumah dan masih aktif kerja juga.
      Aku kibar-kibar bendera putih aja deh. Hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s