Drama ART di rumah: Mulai dari Teflon Rusak Sampai Bawa Pacar Saat Nggak Ada Orang. Duh!

Mari kita ngomongin mbak asisten rumah tangga alias ART/PRT aka pembantu di rumah yuks, Moms. Hari gini, saya salut banget deh sama mamah-mamah muda yang bisa mengurus anak dan rumah tangga sendiri. Mereka adalah super mom yang layak dapat dua jempol dari saya! Kalo saya? Jujur ajalah, saya nggak sanggup. >.<

drama-pembantu-rumah-tangga-artDaripada saya nggak bahagia lalu kerjaannya marah-marah karena kecapean atau karena stress sebab banyak hal belum terselesaikan lalu anak saya juga jadi ngak nyaman, suami juga jadi BT lihat saya ngomel-ngomel mulu kemudian kualitas hubungan jadi menurun maka lebih baik saya menggaji pembantu aja buat beres-beres di rumah. Hehehe. Well, menurut saya setiap orang punya caranya sendiri buat menikmati hidup, ada yang kurang nyaman kalau ada orang lain di rumah tapi ada juga yang memang butuh bantuan supaya tetap waras. Saya masuk golongan yang terakhir. Hihihi.

Nah, semenjak hamil sekitar 3 tahun lalu saya mulai menggunakan jasa ART dan dalam kurun waktu itu ada beberapa kali ganti karena berbagai macam alasan. Ada yang menikah, nggak mau ikut saya pindah ke Jakarta tapi ada juga yang emang saya nggak merasa cocok. Cerita tentang mereka pun macam-macam. Iya, postingan ini full curhat! ๐Ÿ˜›

Pilih Mana: ART yang Berpengalaman atau Tidak?

3 tahun lalu saya masih tinggal di Sentul jadi hanya mencari ART pergi-pulang. Dapatlah yang udah pengalaman dengan usia sekitar hampir 30an. Segala kerjaan rumah beres deh. Rumah pun rapi dan bersih, kebetulan dia pun orangnya resik jadi emang hasil pekerjaan dia bagus. Tapi dia pengalaman jika mengerjakan sesuatu secara manual, begitu megang alat-alat elektronik enggak bisa. Udah diajari tapi tetep aja gak bisa. Yang ada rice cooker rusak sampe mesti beli baru, blender juga gitu lalu Teflon saya disikat sodara-sodaraaa. DISIKAT! Rusaklah sebagian lapisan teflonnya ituh ๐Ÿ˜ฆ Bhiks. Mau marah tapi gak tega karena saya juga yang teledor nggak ngasih tau bahwa Teflon itu mesti dibersihkan pake busa halus. Anuh, saya pikir Teflon kan panci yang standar ya, saya pikir banyak yang punyalah dan bibik ini kan udah pengalaman jadi saya kira ia tau cara membersihkan Teflon. Tapi ternyata saya salah sangka. Bye bye teflonku!

Bibik yang pengalaman itu bekerja setahun dan akhirnya berhenti karena dia rujuk ama mantan suaminya lalu pindah ke Bogor jadi nggak bisa lanjut kerja sama saya. Lepas dari dia, saya cari yang mudaan. Baru pertama kali kerja gpp deh. Saya pikir nanti bisa saya ajari, malah enak bisa dibentuk sesuai standar kita. Ternyata oh ternyata malah makan hati! ๐Ÿ˜€ Karena lemot banget dan beneran nggak bisa apa-apa. Kurang inisiatif dan rada malas. Mungkin ini wataknya dia juga sih tapi ditambah belum ada pengalaman kerja sama orang jadi ya makin sulit.

BYE Bibik baru ini.

Abis itu saya pindah ke Jakarta, dapat ART usia awal 30an. Dia kakaknya suster yang udah merawat B dari bayi jadi saya pun percaya sama dia. Udah pengalaman walaupun baru pertama kali kerja di Jakarta setelah selama ini biasanya di Surabaya. Setahun kerja sama saya, nggak ada masalah, semua baik-baik saja walau rada lemot tapi karena si suster (adiknya) pandai jadi mereka saling melengkapi soal pekerjaan. Abis Lebaran bibik ini bilang mau kerja di Surabaya lagi nggak mau di Jakarta karena jauh dari ortunya. Yowis.

pilih-mana-art-yang-berpengalaman-atau-tidakSetelahnya saya ambil ART dari salah satu penyalur di Brebes. Saya minta supaya dicarikan yang udah ada pengalaman karena rada capek juga ngajarin yang masih hijau. Tapi saya lupa bilang soal usia. Beneran yang datang udah ada pengalaman sehingga kerjaan rumah pun saya tutup mata karena puas tapi… Masih muda. Umur 18 tahun. Alhasil seringnya pasang headset. Dia nyapu dan ngepel pasang earphone karena telponan ama pacarnya! Alamaaak. Saya masih gpp karena saya pikir yang penting kerjaan beres. Tapi kelakuan si mbak yang ini busuk banget. Puncaknya pas saya keluar kota dia bawa pacarnya ke rumah. Duh, murka rasanya :|. Langsung saya suruh pulang dan saya ngomel abis-abisan sama penyalurnya. Karena masih masa garansi, saya dapat pengganti ART tapi ternyata kelakuannya sama. Kerja 2 bulan lalu ijin pulang karena sepupunya mau menikah. 3 hari kemudian Bapaknya nelpon saya nanyain anaknya kenapa nggak bisa dihubungi. Lha saya kan bingung. Ijin pulang tapi gak nyampe rumah? Taunya indehoy ama pacarnya! Tobaaaat. Ya Tuhan tobat banget deh. Pas dia mau balik ke saya, saya nggak mau. Lha kalo dia hamil ama pacarnya gimana? Lagian berani bohong gitu. Iiiiih, tak us us deh.

Abis itu saya kapok ambil dari penyalur. Kali ini ambil dari yayasan dengan admin fee yang lumayan nabok mahalnya. Hahaha. Tapi gpp lah. Buat saya mahal gpp daripada hati saya nggak damai sejahtera. Saya minta yang pengalaman dan agak berumur. Biar nggak pacaran. Dikasihlah yang beneran berumur, sekitar 36tahun usianya. Yang ini kerjaan bagus, rapi tapi ngeyelan. Huhuhu. Jadi kalo saya kasih tau sesuatu dia akan membantah dan bilang bahwa cara yang biasa dia pakai itu lebih bagus. Mungkin berasa udah pengalaman banget ya serta merasa lebih senior dari saya makanya bertingkah begitu. Mana cerewet banget dan suka membanding-bandingkan sama tetangga. Duh! Saya kasih tau lagi bahwa karena ini rumah saya maka ia harus ikut aturan saya. Dia nurut tapi kalo saya kasih tau sesuatu bibirnya mencep dan cemberut. Ya udahlah, saya ngelus dada aja. Selama dia masih santun bicara walaupun cemberut saya tahan-tahan diri aja. Bibik yang ini bekerja sekitar 4 bulan sama saya, sepertinya kami sama-sama memendam kekesalan di dalam hati akhirnya si bibik minta berhenti sendiri. Dengan senang hati saya kabulkan ๐Ÿ˜€

Sekarang di rumah saya ada bibik dari Rangkas Bitung. Usia 20 tahun. Baru seminggu bekerja tapi saya kaget banget karena halus tutur katanya, dan selalu mau bertanya. Tidak megang hape sebelum pekerjaannya selesai. Itu pun pegang hape kalau di kamar, nggak keliatan saya. Saya seneng yang kayak gini. Semoga kami berdua jodoh. Iya, saya pakai kata jodoh karena cari pembantu itu susahnya kayak cari jodoh, betul? :mrgreen:

Kesimpulan dari curhat saya yang panjang kali lebar ini maka jika cari ART saya akan cari yang sudah ada pengalaman 1-3 tahun, biar nggak terlalu capek ngajarinnya tapi juga nggak mau yang senior banget karena biasanya merasa udah pinter dan susah dibilangin. Soal usia sih relatiflah, walau ABG tapi kalo emang kepribadiannya bagus maka akan baik perilakunya. Tapi kalau menjelang 40an saya pass deh. Sudah 2x pake yang usia segitu dan ngenyelannya bikin makan hati banget. Huhuhu. Anw, ini baru cerita soal ART belom soal suster. Kalau soal suster dramanya nggak sebanyak ART sih, ada kerikil-kerikil sedikit tapi ya masih bisa ditolerir deh. Kapan-kapan saya ceritain soal suster yang urus B ya. Banyak pengalaman manis-seru-ngejengkelin-tapi ngangenin juga kok :mrgreen:

Anw, kalo Moms sendiri pilih ART yang bagaimana? Yang sudah berpengalaman atau tidak?

Advertisements

33 thoughts on “Drama ART di rumah: Mulai dari Teflon Rusak Sampai Bawa Pacar Saat Nggak Ada Orang. Duh!

  1. Enny Mamito says:

    Saya dulu pernah dapet ART baru lulus SMP. Masih belum bisa/ngerti kerjaan mbak. Diajarin bolak balik susah banget ngertinya. Cuma bertahan 1 1/2 bulan aja. Hayati lelaah.. hehehe

  2. Ria says:

    huahahahahhahahahahahah… saya dan ortu udah puluhan tahun gak pake pembantu. Bukan soal gak pengalaman atau ketuaan atau yang lainnya yang diceritakan di atas. Pertanyaan mama saya ketika INTERVIEW yang biasanya mematikan adalah: Kami sekeluarga makan B2. Situ keberatan gak?” – dalam arti mereka mau gak nyuci bekas piring dan peralatan masak yg pastinya ada bekas B2?
    Dan 10 dari 10 yang ditanya menyatakan keberatan maka kami sekeluarga memutuskan gak perlu pake ART daripada gak bisa makan B2 :)))

      • riatumimomor says:

        ada juga yg gak keberatan sih Eka. Buat mereka, toh mereka gak konsumsi dagingnya dan udah tau mana yg bekas B2. Jd sempet juga sih punya ART. Iyalah, kl punya anak pasti ribet kl gak ada ART. Cuma memang belakangan ini, kebanyakan pada gak mau kl majikannya makan B2. Yo wis…

        • Ceritaeka says:

          Mungkin mesti ambil dari NTT kali ya kak. Tapi, kalo udah terbiasa nggak pake mbak dan semua baik-baik aja ya gak usah pake mbak-lah. Duitnya bisa disimpan buat jalan-jalan kak. Hehehe

  3. cupah says:

    Bukannya pulang malah (((indehoy))) ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    Bawa pacar ke rumah ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    Ntap banget ini mbaknya.
    Hahaha
    Semoga berjodoh sama mbak yang baru ini yaaa

  4. Retno says:

    Dulu aku juga punya yang berumur mba udah 45 tahun…mentang-mentang aku masih muda dianya juga ngeyelan gitu, teteup my home my rule…samalah kita wkwkwk…

  5. rebellina (@rebellinasanty) says:

    enggak jauh beda dengan cerita saya sih. Lelah lahir bathin jadinya. Akhirnya memutuskan untuk mengerjakan semua urusan sendiri sejak 5 tahun yang lalu. Ternyata, membuat saya lebih sehat karena banyak gerak dan kesibukan, serta melatih anak-anak untuk bertanggungjawab dan ambil peran dalam kehidupan berkeluarga, Mereka jadi lebih mandiri, sehingga saya pun semakin merasa tak butuh art lagi.

  6. Lidha says:

    tante saya emoh banget ambil ART yg masih muda, pengalaman sebelumnya si mbak itu suka ngelirik2 paman saya (suami tante), so dia pasti ambil yang umuran. Syukurnya jodoh. Semoga mbak juga berjodoh dengan yang baru ini ya

  7. Nunung Yuni Anggraeni says:

    12 tahun menikah saya pakai dua ART mbak. Yang satu ikut saya 3.5 tahun . Sudah nenek-nenek jadi saya gak tega kalau nyuruh-nyuruh. Masih mau ikut saya tapi saya nya yang kasihan. Akhirnya jadi ART nemenin nenek saya di kampung.
    ART kedua ini paruh waktu. Sudah hampir 8 tahun ikut saya. Anaknya dah gede-gede. Jujur…rapi..kalau bersihin dan setrika oke. Sayangnya sekarang sering gak masuk karena sakit. Tapi ya sudah terlanjur sayang.Jadi mau bolong bolong masuknya ya gpp. Soalnya susah nyari kayak dia Mbak.
    Meskipun di rumah saya juga tergantung sama ART karena males setrika ngaku. Padahal sejak nikah saya langsung keluar kerja. Jadi sudah 12 tahun jadi ibu rumah tangga full.

  8. Devi says:

    Daku belum pernah pakai ART, jadi sementara ini masih ngurus rumah dan Alea sendiri. Tapi baca ini jadi prepare, suatu hari nanti pasti aku akan butuh ART juga, dan udah harus siap dengan pernak-pernik kaya ceritamu di atas ๐Ÿ˜€

  9. Ratna Dewi says:

    Drama ART ini kayaknya ada udah dari dulu deh. Pas ibuku habis melahirkan adikku juga udah drama ART, aku ngeliat sendiri. ART pertama nggak bisa kerja, kerjaannya nggak beres n nggak bersih trus kerjaannya nyari kutu sama ART tetangga. Akhirnya disudahi aja. ART kedua kerjaannya bagus resik eh anaknya nggak mau ditinggal. Akhirnya bawa anak tapi anaknya nakal jadi dia nggak konsen kerja. Akhirnya dipulangkan aja. Setelah drama itu, ibuku udah males lagi pakai ART. Pakai ART lagi beberapa tahun kemudian buat jaga simbahku tapi ART yang pulang pergi gitu.

  10. liannyhendrawati says:

    Aku nggak pakai ART daripada makan hati hahaha. Biar rumah berantakan asal hati damai tentram ๐Ÿ™‚
    Semoga berjodoh deh dg bibik muda ini ya. Btw aku baru tau kalo Eka punya blog ini.

  11. mrspassionfruit says:

    Di rumah Mamiku ngga pakai ART lagi sejak anak2nya gede… dulu ingetanku ART sama Mbak Dar namanya, rambutnya curly gitu. Kalo aku bandel dicubit sama dia… hahaha… trs si Mbak pacaran dengan tukang sekomplek dan berhenti deh

  12. Fanny f nila says:

    Aku bersyukur mbaaa, art ku yg skr walo klahiran 91, lulusan smp doang, t pi rajiiiin, baik, jujur, dan mau bantu2 babysitterku malah jagain anak. Ga megang hp pula anaknya pdhl ada. Trus tiap lebaran malah aku yg terpaksa nyuruh dia pulang krn dia agak2nya males pulang. Kalopun mudik ga lama2, walo kampungnya di tegal sana. Bahasa aluuuus banget, saking alusnya, aku yg orang batak dan terbiasa ngomong cepet dan keras, jd suka ga denger wkwkwkwkw..

    Makanya aku sayang bgt nih ART. Gajinya diem2 aku naikin drpd si baby sitter. Tiap thn aku ajak traveling jauh, dan 2 bulan skali aku ajak staycation bareng.. Biar ga digaet ama org lain hahahaha :p. Kalo udh dpt yg pas ya, disayang2 bgt deh mba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s