Car Seat, Penting Nggak Sih?

Saya membiasakan ‪#‎BabyBoy duduk di car seat setiap kali bepergian dengan mobil. Yang mengerti pentingnya safety sih pada acung jempol tapi ada juga beberapa teman yang menuduh saya nggak sayang anak karena nggak memangku BabyBoy.

 

Temen yang nuduh gitu mungkin belum tau pentingnya car seat. Car seat berguna banget melindungi bayi dari benturan kalo mobil direm mendadak. Ada yang berkilah, saya nyetir ati-ati kok. Nggak akan ngebut jadi nggak bakal ngerem mendadak kalo bawa bayi. Well, saya kasih tau ya. Ada temen saya bilang begitu, besoknya bayinya umur 6bulan gegar otak karena terantuk dashboard mobil. Nggak, dia nggak ngebut tapi terpaksa ngerem mendadak di gang deket rumah karena menghindari kucing lewat. Si bayi yang duduk dipangku di kursi depan, terayun ke depan dashboard dan gegar otak. Kelihatannya sepele, tapi kepala bayi yang masih lembek itu memang rentan kenapa-kenapa kalo kepentok. Memang kepentok bisa di mana aja, tapi lebih baik melindungi daripada nyesel toh? Itu salah satu contoh kecil, bayangkan kalau (amit-amit) ada benturan besar saat kecelakaan misalnya.

Ohya, satu lagi alasan membiasakan babyboy duduk di car seat adalah supaya nggak bergantung sama orang lain. Misalnya dalam keadaan emergeny harus ke apotek beli obat sementara di rumah cuma berdua si bayi. Tetep bisa jalan. Emaknya nyetir, bayinya di car seat. Nggak harus nunggu orang lain mangku si bayi atau cari orang buat jagain bayi.

Berguna juga buat jalan-jalan kece. Pas bapaknya nggak bisa nyetir nganterin, babyboy di car seatnya, saya nyetir sambil nyanyi-nyanyi. Tetep bisa JJS deh 😛 Iya, ini sih emaknya yang centil. Hahaha.

Sebenarnya ada beberapa jenis car seat yang dapat dipergunakan tergantung usia dan berat badan bayi.

1. Infant car seat (carrier). Bisa digunakan dari 0-13 kg. Modelnya biasanya landai, yah persis seperti yang dipakai anak saya di atas. Kelandaian carrier ini menyesuaikan bentuk tulang belakang bayi yang masih belum kuat.

2. Car seat (rear or forward facing seat) diperuntukkan bagi bayi berusia 9 bulan ke atas dengan berat antara 9-18kg. Ada juga yang sampai 25kg. Biasanya modelnya duduk. Yah, bayi udah mulai gak betah tiduran, kadang sukanya duduk.

3. Commuter Seat untuk anak dengan berat badan 15-36kg.

Sebenarnya, #Babyboy udah bisa naik tingkat dengan car seat yang model duduk. Tapi berat badannya kurang dikit lagi dan bocahnya juga masih betah pake yang infant carrier, jadi ya sudahlah. ^_^

Ada lagi yang mau nambahin jenis dan kegunaan car seat?

Advertisements

8 thoughts on “Car Seat, Penting Nggak Sih?

  1. @mirasahid says:

    Jaman anak-anakku masih bayi dan balita, aku nggak pake car seat, jadi digendong2 aja gitu. Efeknya, pegel. Meskpiun Alhamdulillah nggak terjadi apa-apa. Tapi buat sekarang, awareness soal keselamatan bayi memag kudu ditingkatkan sih

  2. fanny fristhika nila says:

    Anakku umur 2.5 thn , ampe skr msh pake mba :).. bahkan kalo kita mudik k medan ato solo, ini car seat kita bawa… krn di 2 kota itu biasanya kita ttp naik mobil sendiri… si baby jg ga betah kalo duduk dipangku…mungkin udh biasa di car seatnya sendiri 🙂

  3. turiscantik says:

    menurut saya sih penting mbak krn anak jadi terbiasa duduk manis di carseat tanpa harus lasak kemana mana heheh

  4. Jade Ayu says:

    penting bangeettt. bner tuh, jd klo sendiri n ada apa2 ttp bs bkrt bdua bocil krn pakai car seat. Rafa skrg mau 4thn masih pake jg. demi keselamatan dan terhindar dari jumpalitan di dlm mbl pas emaknya nyetir. haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s